Proyektor LCD pada dasarnya menggunakan mekanisme kerja dengan memancarkan sinar bertenaga besar menembus chip LCD transparan yang terbentuk dari pixel tersendiri (dimana pixel ini menampilkan gambar video yang bergerak) dan juga memproyeksikan melalui lensa ke layar besar.
Sinar yang bertenaga besar ini dikenal sebagai Metal Halide Lamps. Sinar lampu ini digunakan dalam proyektor LCD karena mempunyai temperatur warna yang cocok dan spektrum warna yang luas. Bukan hanya itu, lampu ini juga mampu menghadirkan pancaran sinar cahaya yang begitu banyak, dengan pancaran sinar yang fokus.
Dengan kata lain proyektor LCD juga dapat diartikan sebagai proyektor yang menggunakan teknologi LCD. Proyektor LCD adalah salah satu teknologi proyektor yang berkategori modern, selain dari DLP (Digital Light Processing) dan LCOS (Liquid Crystal On Silicon). Dalam kesehariannya proyektor LCD lebih sering digunakan sebagai penampung dari berbagai tipe proyektor komputer, dengan tanpa mempedulikan berbagai teknologi yang digunakan.

Perkembangan  kehadiran tekhnologi proyektor LCD
Pada awalnya kehadiran tekhnologi LCD digunakan sebagai aplikasi tambahan yang dipadukan dengan proyektor. Sistem LCD ini tidak dilengkapi dengan kemampuan untuk menghadirkan sumber cahaya secara mandiri, terbuat berupa piringan besar dan terletak di atas proyektor yang menempati ruangan transparan.
Namun lambat laun sistematis dari LCD ini berubah menjadi lebih mandiri, seiring dengan kemunduran komputer sebagai media proyeksi. Media proyeksi menjadi luas dan tidak terpaku lagi pada penggunaan komputer.
Tekhnologi dari proyektor berbasis sistem LCD terus berkembang dengan pesat, terlebih belakangan ini penggunaan proyektor sebagai media hiburan semakin digemari. Dunia hiburan menjadi semakin semarak dengan kehadiran tekhnologi LCD yang mampu menghadirkan sensasi warna yang menggairahkan dari pada tekhnologi lainnya.
Perkembangan terbaru dari teknologi proyektor LCD adalah LG 100 inch LCD TV, dimana konsep yang dikembangkan berasal dari tekhnologi proyektor LCD. Sedangkan untuk perkembangan terakhir tekhnologi proyektor LCD yang dilansir oleh beberapa pihak adalah penggunaan oleh para penghobi untuk sistem proyek Do It Yourself  mereka. Dasar tekhnik yang mereka gunakan adalah mengkombinasikan high CRI HID lamp dengan ballast condenser dan collector freshnel (sebuah penemuan lensa yang berbeda dari pada lensa konvensional).       

Kelebihan mekanisme proyeksi dari LCD
Mekanisme yang jelas terjadi pada proyektor LCD pada dasarnya merupakan peranan mayoritas dari pancaran Metal Halide Lamp yang begitu signifikan. Pancaran sinar ini mampu memproyeksikan aneka gambar ke berbagai permukaan rata yang diinginkan.
Terlebih karena jasa dari Metal Halide Lamp, proyektor jenis ini mampu menempatkan penampilan proyektor LCD menjadi lebih mudah dibawa atau lebih portable dari pada tekhnologi proyeksi lainnya.
Penting untuk dipahami proyektor akan lebih sempurna menampilkan kualitas gambar terbaik dengan menggunakan alas tampilan berwarna putih atau permukaan yang berkarakter warna abu–abu. Warna putih lebih cocok untuk menampilkan warna yang bersifat natural. Sedangkan warna dasar permukaan berkarakter abu–abu lebih sering digunakan para presenter, untuk mengakomodasi ketajaman warna yang diperlukan. Hal ini sesuai dengan kemampuan LCD yang begitu signifikan dalam menampilkan warna.
Kelebihan yang nyata dari proyektor LCD adalah penggunaan kapasitas tenaga listrik yang lebih hemat dari pada proyektor lainnya. Terlebih lagi bila dibandingkan dari segi harganya, maka proyektor ini lebih unggul karena harga yang lebih murah dan bersaing dari pada proyektor lainnya.

Beberapa keterbatasan dari proyektor LCD
Meskipun apa yang coba dihadirkan oleh proyektor LCD mempunyai banyak kelebihan, akan tetapi ada beberapa keterbatasan yang mengurangi peforma dari proyektor LCD. Diantara beberapa keterbatasan ini, umumnya merupakan tampilan proyektor LCD yang memerlukan sedikit penyempurnaan.
Namun begitu, keterbatasan yang coba dikemukakan disini tidaklah bermaksud menjustifikasi bahwa keterbatasan ini tidak mampu disempurnakan oleh tekhnologi proyektor LCD dikemudian hari. Beberaoa keterbatasan tersebut diantaranya adalah:
  • Keterbatasan yang sering kali nampak dari proyektor LCD adalah apa yang dinamakan “the screen door effect”. Dikarenakan apa yang ditampilkan dari mekanisme LCD merupakan individual pixels, maka akan ada kemungkinan pixels tersebut nampak pada layar besar melalui apa yang disebut “screen door”.
  • Tipe proyektor business LCD tidak mampu memberikan peforma yang cukup, bila digunakan sebagai setingan home theater. Gambaran yang ditampilkan terlihat kasar dengan struktur keterangan dan kekontrasan yang tidak seimbang.
  • Kendala utama dari proyektor LCD adalah masalah titik hitam atau putih yang hadir pada tampilan gambar. Dikarenakan chip LCD berbasis individual pixels, maka tampilan titik yang terbakar akan nampak pada layar tampilan. Masalah ini menjadi problematika tersendiri dikarenakan individual pixels tidak dapat digantikan secara terpisah, dimana bila ingin memperbaikinya diharuskan mengganti keseluruhan chip.
  • Disebabkan chip LCD mempunyai kapasitas pixels yang terbatas, sinyal resolusi yang masuk haruslah diskalakan agar sesuai dengan kapasitas pixels yang tersedia didalam chipspixels untuk dapat memberikan tampilan. Sedangkan chips yang ada hanya menyediakan kapasitas sebesar 1024x768, sehingga HDTV asal harus diskalakan kepada 1024x768 kapasitas pixels. Disinilah keterbatasan dari proyektor LCD, semakin dibenamkan oleh kemampuan CRT yang lebih tidak tergantung akan resolusi yang ada. LCD. Dimana sebagai contoh, HDTV memasukan format 1080i dengan kebutuhan tampilan bawaan sebesar 1920x1080
Share To:

Unknown

Post A Comment:

0 comments so far,add yours